Last Updated:
Keith Sapsford jatuh dari pesawat yang diabadikan oleh John Gilpin

Kisah Keith Sapsford: Penumpang Gelap Berusia 14 Tahun

Sebagian besar remaja akan membenci dipisahkan dari keluarga dan teman-teman mereka, terutama jika mereka dikirim ke sekolah asrama Katolik dengan aturan ketat yang harus diikuti.

Table of Contents

Pada tahun 1970, Keith Sapsford, seorang remaja Australia berusia 14 tahun, berada dalam situasi seperti itu ketika ayahnya mengirimnya ke sebuah lembaga Katolik Roma bernama Boys' Town di Sydney. Keith memutuskan untuk melarikan diri setelah hanya beberapa minggu.

Keith tidak berniat kembali ke rumah, mengira dia akan langsung dikirim kembali. Sebaliknya, dia memutuskan untuk meninggalkan Australia sepenuhnya. Keith Sapsford pergi ke bandara Sydney setelah meninggalkan sekolahnya. Setelah tiba di bandara, Keith menyelinap ke landasan tempat beberapa pesawat berada.

Sebuah pesawat yang tujuannya adalah Tokyo, Jepang, menjadi kendaraan pelariannya. Bagian bawah pesawat Japan Air Lines yang terbuka terlalu menggoda untuk diabaikan, dan dia memanjat masuk.

Apa yang menginspirasinya untuk mengambil langkah putus asa ini?

Kehidupan Awal Keith Sapsford

Beberapa bulan sebelum Keith melangkah ke landasan itu, beberapa peristiwa terjadi yang mempengaruhi keputusan Keith dan akhirnya membuatnya memanjat ke ruang roda pesawat. Charles Sapsford, ayah Keith, pernah bercerita kepada anaknya tentang seorang anak laki-laki Spanyol yang memanjat ke bagian bawah pesawat, yang menyebabkan kematiannya.

Ayah Keith berharap bisa mencegah anaknya yang suka berpetualang dari mengambil risiko seperti itu, tetapi mungkin malah menginspirasi Keith untuk menaiki pesawat ke Jepang.

Lahir pada tahun 1956, Keith adalah anak yang penasaran yang selalu ingin bergerak.

Keluarganya sebenarnya baru saja melakukan perjalanan ke luar negeri untuk memuaskan semangat petualangannya. Sayangnya, dia memiliki kebiasaan melarikan diri, dan bahkan perjalanan panjang ke luar negeri tidak cukup untuk menghentikan keinginan berkelananya.

Tetapi setelah mereka kembali ke rumah, Keith Sapsford merasa gelisah. Orang tuanya memutuskan bahwa dia membutuhkan disiplin dan struktur formal. Boys' Town, sebuah lembaga pendidikan Katolik Roma yang terletak di bagian selatan Sydney, dianggap sebagai pilihan terbaik untuk Keith.

Institusi ini mengkhususkan diri dalam menangani anak-anak bermasalah, mereka yang membutuhkan struktur dan pengaturan disiplin formal. Orang tuanya merasa ini adalah hal yang tepat untuk membantunya mendapatkan jalan yang terbaik.

Keith Menjadi Penumpang Gelap

Sayangnya, institusi tersebut meremehkan semangat petualangan Keith, dan dia berhasil melarikan diri hanya dua minggu setelah kedatangannya. Tidak jelas apa yang membuatnya memutuskan untuk menuju ke bandara atau apakah Keith bahkan tahu tujuan pesawat ketika dia memanjat ke ruang roda.

Regulasi di bandara besar tidak seketat yang kita hadapi hari ini, jadi tidak mengherankan bahwa seorang remaja bisa menyelinap ke landasan.

Keith melihat sebuah pesawat (Douglas DC-8) yang sedang bersiap untuk dinaiki dan mengambil kesempatan itu. Tidak seperti anak laki-laki Spanyol itu, dia berpikir dia bisa bertahan karena Keith akan berada di ruang roda dan bisa menghindari bahaya paparan ketinggian tinggi.

Namun, yang tidak dipertimbangkan oleh Keith Sapsford adalah bahwa ruang roda akan terbuka kembali ketika roda pesawat ditarik setelah lepas landas. Ketika itu terjadi, Keith jatuh dari ketinggian 200 kaki hingga tewas.

Ayahnya percaya bahwa bukti menunjukkan bahwa Keith mungkin juga dihancurkan oleh roda ketika mereka mencoba untuk ditarik. Bagaimanapun juga, hasilnya adalah kehilangan nyawa yang tragis bagi keluarga dan patah hati. Patah hati itu akan terus hidup selama lebih dari 40 tahun sebelum orang tuanya meninggal dunia.

Otoritas Penerbangan Federal AS menerbitkan penelitian yang menunjukkan bahwa hanya satu dari empat penumpang gelap pesawat yang selamat dalam penerbangan. Para penyintas menumpang dalam perjalanan pendek dengan ketinggian rendah, tetapi tidak ada penumpang gelap yang selamat di pesawat yang mencapai ketinggian jelajah.

Statistik menunjukkan bahwa telah ada 96 percobaan penumpang gelap yang tercatat antara tahun 1947 dan 2012 di ruang roda dalam 85 penerbangan. Hanya 23 dari mereka yang selamat. Itu berarti 73 orang meninggal saat mencoba mendapatkan perjalanan gratis.

Mengabaikan informasi ini dan mencoba menjadi penumpang gelap bisa menjadi tragis, seperti yang digambarkan dalam kisah Keith Sapsford.

Seorang Fotografer Mengabadikan Jatuh yang Menyedihkan

Di bawah di darat, fotografer amatir John Gilpin kebetulan berada di bandara. Dia sedang mengambil gambar peristiwa di bandara, berharap satu atau dua akan berkualitas baik. Meskipun dia tidak mengetahuinya saat itu, John akhirnya mengabadikan Keith Sapsford saat dia jatuh hingga tewas.

Keith sudah menghabiskan beberapa jam di ruang roda sebelum pesawat lepas landas. Kemudian, ketika para ahli memeriksa pesawat, mereka menemukan jejak tangan, jejak kaki, dan benang dari pakaian anak laki-laki tersebut. Mereka membutuhkan semua bukti untuk membuktikan bahwa Keith berada di pesawat.

Lebih tragis lagi, jika Keith tidak jatuh dari pesawat, dia mungkin akan membeku atau kehabisan oksigen hingga tewas. Kompartemen itu mencapai suhu beku dan tidak memiliki oksigen.

Keith Sapsford hanya mengenakan kemeja lengan pendek dan celana pendek, jadi dia memiliki perlindungan terbatas dari perubahan suhu yang akan terjadi saat pesawat mencapai ketinggian jelajah. Bahkan roda yang ditarik kembali merupakan ancaman karena ada ruang terbatas untuknya dan roda saat mereka kembali ke kompartemen mereka.

Tetapi yang mengejutkan, John tidak menyadari apa yang dia abadikan dalam film sampai hampir seminggu kemudian. Mengembangkan fotonya dari hari itu di bandara, John melihat sebuah cetakan dengan siluet seorang anak laki-laki yang jatuh dengan kaki terlebih dahulu dari pesawat. Tangannya terangkat ke udara, tampak seperti berusaha meraih sesuatu dan menghentikan jatuhnya.

Foto tersebut tetap menjadi pengingat yang mengerikan tentang bagaimana anak itu kehilangan nyawanya dalam upaya putus asa untuk melihat dunia dan melarikan diri dari struktur sekolahnya.